in

Sengsara Membawa Nikmat Ala Francis Ngannou; Mantan Tukang Ojek dan Buruh Tambang yang Jadi Juara UFC

Francis Ngannou meraih ketenaran di dunia tarung bergengsi UFC.

Francis Ngannou, juara baru kelas berat UFC. (foto: twitter)

Las Vegas, bolabeten – Lika-liku kehidupan seorang manusia memang tak bisa ditebak. Ada yang menyedihkan dan ada pula yang menyenangkan. Ada pula yang seperti judul sinetron lawas, Sengsara Membawa Nikmat.

Setidaknya itulah yang menghampiri Francis Ngannou untuk menuju ketenaran di dunia tarung bergengsi UFC. Nama Francis Ngannou saat ini sedang naik daun sebagai petarung kelas berat yang dikenal memiliki pukulan beton.

Konon, dia disebut manusia yang memilki pukulan paling keras di planet ini. Ada yang mengibaratkan, kekuatan tinju lelaki asal Kamerun setara dengan ditabrak mobil ukuran sedan. Bos UFC Dana White menyebut, pukulan Ngannou setara dengan 96 tenaga kuda.

Lihat saja, dalam empat pertarungan terakhirnya, sebelum menyabet juara kelas berat UFC, Ngannou sukses menghabisi lawan-lawannya dengan knockout (KO) ronde kesatu. Kalau di total dan digabung, empat lawan itu dihabisinya tak lebih dari tiga menit.

Hasil itu membuat UFC memberikan hadiah istimewa untuk kelangsungan karier Ngannou sebagai petarung seni bela diri campuran (MMA). Hadiah tersebut adalah sosok berjuluk The Predator itu mendapatkan pertarungan perebutan gelar kelas berat UFC.

Kesempatan itu tak disia-siakan Ngannou yang akan menghadapi pemilik sabuk juara kelas berat UFC, Stipe Miocic pada ajang UFC 260. Duel Francis Ngannou vs Stipe Miocic akan berlangsung di UFC Apex, Las Vegas, Nevada, Amerika Serikat, Minggu pagi WIB.

Hasilnya, Ngannou dengan mudah membuat sang juara keturunan Kroasia itu ambruk. Hanya butuh dua ronde, Ngannou menghajar Miocic. Tidak hanya merebut sabuk, Ngannou “mengirim” Miocic ke rumah sakit usai duel.

Ini bukan kali pertama Ngannou mendapatkan kesempatan menjadi penantang sabuk UFC. Sebelumnya Ngannou mempunyai kesempatan beradu jotos di octagon dengan lawan yang sama pada UFC 220, Januari 2018 lalu.

Pada kesempatan pertama, Ngannou menelan kekalahan dari Miocic yang mengakibatkan gagal menggondol gelar miliknya. Ngannou mengaki malu atas kekalahan itu, karena dia terlalu bernafsu menghabisi Miocic.

Diapun kehabisan tenaga, karena lawannya itu petarung yang cerdas, dan berduel tak hanya mengandalkan otot, tapi juga IQ-nya yang diatas rata-rata petarung olahraga combat sport itu.

Alhasil duel menghadapi petarung Amerika Serikat itu merupakan kesempatan kedua bagi Ngannou untuk menunjukkan keganasannya dan menebus kebodohannya di duel pertama.

Siapa Francis Ngannou?
Popularitas yang diperoleh Ngannou dipenuhi drama kehidupan yang mengiringi perjalanan hidupnya. Petarung Kamerun 33 tahun tersebut lahir dari ayah yang dikenal sebagai jagoan jalanan di lingkungannya.

Melihat ayahnya sebagai petarung jalanan, Ngannou enggan mengikuti jejak sang ayah untuk hebat di lingkungannya saja. Ngannou ingin menjadi seorang petinju yang cukup handal dan hebat di atas ring.

Meski begitu, bukan perkara mudah bagi Ngannou untuk mencapai keinginan tersebut di lingkungan yang penuh dengan kegelapan.

Ngannou sempat dilanda frustasi untuk mewujudkan impian menjadi petinju karena tidak mendapat dukungan dari keluarganya.

Hal itu petarung 34 tahun itu bicarakan tatkala menjadi bintang tamu dalam podcast Hotboxin’ bersama Mike Tyson. Berbicara di depan Mike Tyson, Ngannou mengaku pernah bekerja sebagai tukang ojek motor dan menjadi buruh tambang untuk menyambung hidupnya.

“Saya dulu menjadi taksi motor di Afrika. Saya pernah bekerja di tambang. Suatu saat saya berpikir saya tak bisa melakukan ini selamanya, bagaimana dengan mimpi saya?” kata Ngannou.

“Umur saya saat itu 22 tahun. Saya berhenti sekolah saat usia 17 tahun. Saya berpikir apa yang saya lakukan selama ini, tidak ada?”

“Saya bertekad mengejar mimpi saya. Saya menjual motor saya. Lalu keluarga saya, semua orang berkata, ‘Francis sudah gila’,” ucap dia menambahkan.

Lebih lanjut, Ngannou memahami kekhawatiran keluarganya karena keputusannya untuk menjual motor. Namun, dia sudah membulatkan tekad untuk bersikeras menjadi petinju profesional.

“Mereka bilang saya harus tetap bekerja lalu menikah. Saya menjawab, ‘Jadi saya akan punya anak dan tetap hidup susah? Saya tidak mau’,” tutur Ngannou.

Untuk memenuhi keinginannya menjadi petinju, Ngannou lantas memutuskan merantau dari Kamerun menuju Prancis. Dia memutuskan untuk imigrasi ke Prancis dengan cara berlayar menggunakan perahu secara ilegal.

Tindakan bepergian secara ilegal itu kemudian membuat kehidupan Ngannou menderita. Ngannou ditangkap otoritas keamanan setempat, lalu dijebloskan ke dalam penjara selama dua bulan.

Setelah keluar dari penjara, kehidupan Ngannou tak lantas langsung membaik. Dia menjadi gelandangan sebelum pada akhirnya mendatangi gym tinju pada usia 27 tahun.

“Saya masuk ke gym. Saya berkata sebenarnya saja kepada mereka bahwa saya ingin berlatih tetapi saya tidak memiliki uang,” ucap Ngannou.

“Mereka memberi kesempatan kepada saya. Mereka bilang akan berbicara dengan pelatih kepala dan mendengar apa pendapatnya.”

“Empat hari kemudian mereka memanggil saya dan memberi tahu bahwa pelatih setuju saya bisa berlatih bersama mereka. Saya sangat senang. Saya merasa ini adalah awal dari segalanya,” jelas Ngannou melanjutkan.

Dia memulai pelatihan bertinju pada Agustus 2013 di MMA Factory. Selama berlatih di Prancis, Ngannou diarahkan oleh sang pelatih untuk menjadi petarung MMA, bukan petinju.

Ngannou menerima saran dari pelatih dan memulai debut sebagai petarung MMA pada ajang 100% Fight, November 2013. Setelah melakoni lima pertarungan dengan mencatat 4 kemenangan dan 1 kekalahan, Ngannou selanjutnya bergabung dengan UFC.

Dia melakoni debut di UFC pada Desember 2015 serta mencatat enam kemenangan beruntun sebelum pada akhirnya menjadi penantang gelar.

Nasib apes sempat menyelimuti Ngannou saat menghadapi Stipe Miocic dan Derrick Lewis karena menelan kekalahan semuanya.

Sejak dua hasil negatif itu, Ngannou kembali ke jalur sempurna dengan meraih empat kemenangan berturut-turut. Puncaknya, Minggu pagi, 28 Maret 2021, dia meraih impiannya, juara dunia kelas berat UFC. Kelas paling bergengsi di UFC.

Saat ini, rekor pertarungan Ngannou 15-3 dan telah menjadi seorang super star. Dia disukai banyak penggila UFC, dan Instagram pribadinya mempunyai 2,1 juta pengikut.(*)

Sumber: berbagai sumber

Tinggalkan Balasan

Loading…

0

Hasil Piala Menpora: Persebaya Tekuk Madura United, PSS Ditahan Persela

Gantikan Ghanior, Xten Jadi Apparel Semen Padang FC 2021