in ,

Adopsi Bundesliga Jerman, PSSI Edarkan Tujuh Panduan Kesehatan Jika Kompetisi Dilanjutkan

Jakarta, bolabeten – PSSI membuat panduan khusus untuk melanjutkan kompetisi sepak bola di masa pandemi Covid-19 ini. Keseriusan PSSI untuk menggeliatkan lagi sepak bola di Tanah Air pasca-pandemi Covid-19, bukan isapan jempol.

Hal ini dibuktikan PSSI dengan regulasi baru berupa Panduan Pencegahan dan Pengendalian Pandemi Covid -19 dalam Penyelenggaraan Pertandingan Sepak Bola Liga Indonesia Baru. Panduan tersebut dipecah menjadi tujuh bagian. Pertama, dasar pemikiran yang dititikberatkan kepada penyesuaian dengan kondisi sekarang.

Tujuan PSSI membuat kebijakan tersebut yaitu sebagai antisipasi pencegahan dan pengendalian penularan Covid-19 jika liga kembali digulirkan. Yang paling mendasar adalah sisi positif bagi setiap klub untuk menghindari krisis finansial setelah vakum selama pandemi.

Kedua, panduan pencegahan dan pengendalian Covid-19 untuk klub. Dalam panduan kedua ini PSSI menghimbau kepada klub untuk melakukan pemeriksaan Rapid Test Covid-19 minimal satu kali tiap pekan.

Lalu, setiap manajemen klub selalu memperhatikan informasi terkini serta imbauan dan instruksi pemerintah pusat dan daerah terkait Covid-19, memperbaharui kebijakan dan prosedur di tempat latihan, dan tinggal sesuai perkembangan.

Menerapan protokol kesehatan lainnya yaitu mewajibkan semua personil menggunakan masker di tempat latihan, menyediakan layanan kesehatan dengan tim medis yang dapat melakukan pemeriksaan, memiliki sumber daya yang dapat memfasilitasi karantina/isolasi mandiri, dan melakukan screening pengukuran suhu tubuh setiap hari untuk seluruh pemain dan ofisial. Jika salah satu anggota tim terindikasi positif namun tidak bergejala klinis atau tanpa gejala dapat melakukan karantina.

Ketiga, panduan sebelum pertandingan. Dalam panduan ini PSSI mengimbau setiap pemain dilakukan screening paling lambat tiga hari sebelum pertandingan. Lalu satu hari sebelum laga dilakukan Rapid Test tahap kedua untuk mencegah kemungkinan false negative dari pemeriksaan sebelumnya dan hasilnya diserahkan kepada panitia pertandingan pukul 10.00 WIB.

Begitu juga perangkat pertandingan (wasit) harus mengikuti protokol kesehatan. Hanya mereka yang dinyatakan negatif yang dibolehkan ikut pertandingan. Jika kedapatan ada yang postif maka dan tim dokter akan melapor ke Dinas Kesehatan untuk melakukan karantina atau isolasi.

Keempat, siapa saja yang berada di stadion. Dalam panduannya, PSSI memperbolehkan 254 orang di dalam staduion yang terbagi ke dalam tiga bagian yaitu Zona Satu area lapangan yang berjumlah 8 orang. Zona Dua, area tribune, dan Zona Tiga di luar stadion.

Zona satu berisi 22 pemain untuk kedua tim (satu tim 11 orang), 1 fotografer, 4 anak gawang (usia lebih 16 tahun), 4 karyawan, 4 keamanan, 4 ofisial, 3 staf sterilisasi, 4 staf medis (satu tim dua orang), 18 orang pemain cadangan (satu tim 9 orang), 20 orang staf pelatih untuk kedua tim (satu tim 10 orang).

Zona Dua diisi 100 orang yaitu 10 karyawan, 8 petugas medis, 7 wakil LIB, 2 operator stadion, 8 staf tim, 8 delegasi tim tuan rumah, 4 delegasi tim tamu, 5 petugas sterilisasi, 2 petugas Damkar, 4 polisi, 10 jurnalis, 23 kru TV, dan 4 analisi/teknisi televisi. Zona Tiga yakni 50 petugas keamanan, 14 kru televisi, 8 staf pengelola stadion.

Dalam aturan kelima, PSSI memperketat pengamanan pada hari pertandingan dengan pengawasan pintu masuk di mana setiap orang yang masuk atau keluar harus melalui satu pintu.

Setiap yang masuk harus melalui bagian pendataan dan mengukur suhu tubuhnya menggunakan Thermalscanner atau Thermalgun. Jika ada yang terindikasi positif Covid-19 maka ia dilarang masuk.

Lalu, semua orang yang berada di stadion harus mengikuti arahan kesehatan pencegahan penularan dengan menggunakan masker, etika batuk/beresin, menjaga jarak minimal satu meter, mencuci tangan dengan sabun saat masuk stadion, serta memperlihatkan surat keterangan sehat bebas Covid-19.

Sedangkan pemain tidak boleh berjabatan tangan dan lainnya yang bersentuhan badan, tidak boleh berbagi botol minuman dengan pemain lain, harus menutup hidung dan mulut saat batuk dan bersin dengan siku, dan tidak meludah sembarangan di area pertandingan.

Jadwal masuk ke stadion juga tak kalah ketatnya dalam pengaturan, pukul 08.00 WIB 8 orang pengelola stadion untuk mengurus persiapan pertandingan.

Pukul 10.00 WIB sebanyak 51 orang dari media untuk kepentingan penyambungan satelit penyiaran televisi dan dikawal 64 petugas keamanan di dalamnya untuk memastikan tak ada orang lain yang masuk. Pukul 12.30 WIB, kedua tim sudah berangkat ke stadion dan 90 menit sebelum kick-off harus sudah berada tiba di stadion.

Keenam, pascapertandingan PSSI membuat aturan pula. Menurut panduan ini, maksimal 90 menit setelah wast meniup peluit akhir pertandingan seluruh anggota tim kedua klub harus sudah meninggalkan stadion.

Lalu, makan bersama dan mandi di ruang ganti pun disarankan PSSI tidak dilakukan. Sementara, untuk kinerja jurnalistik dalam hal wawancara secara langsung ditiadakan dan dialihkan menjadi wawancara virtual melalui konferensi pers yang sudah disediakan.

Terakhir panduan ketujuh, Penerapan Hygiene dan Sanitasi Lingkungan di Area Stadion, melakukan pembersihan dengan menggunakan disinfektan di seluruh area stadion, ruang ganti, press, kodridor, pintu masuk dan keluar, arena yang sering digunakan untuk kontak tangan seperti handel pintu, tangga, tombol lift, alat olahraga, dan area umum lainnya.

Menjaga kualitas udara dengan mengoptimalkan sirkulasi udara terutama di dalam ruangan dengan pembersihan AC di dalam ruangan. Menyediakan tempat cuci tangan, hand sanitizer yang tersebar di pintu masuk, dan kendaraan/bus yang memasuki stadion sebelumnya sudah dibersihkan dengan disinfektan.

Menurut PSSI, protokol kesehatan tersebut dibuat berdasarkan referensi dari FIFA, WHO, AFF, Kemenkes, Kemenpora dan Liga Jerman (Bundesliga).

Sementara itu, Dokter Tim Persib, Raffi Ghani, menyambut baik dengan diluncurkannya panduan protokol kesehatan untuk pertandingan. Menurut Raffi, isinya sangat lengkap meski ada beberapa yang harus dipertanyakan dan didiskusikan dengan dokter PSSI.

“Isi panduan sangat lengkap dan terstruktur. Minimal, semua yang akan datang ke stadion sudah memahami apa itu protokol kesehatan. Yang pasti, semua panduan tujuannya positif untuk pencegahan. Kita wajib mematuhinya,” ujar Raffi menegaskan.

Raffi berharap, panduan tersebut disosialisasikan dengan klub-klub dalam hal ini tim medisnya. “Paling tidak ada semacam workshop untuk ini agar tidak ada kesalahan persepsi dalam pelaksanaannya nanti,” katanya menambahkan.(*)

Tinggalkan Balasan

Loading…

0

Spirit Tinggi PSMS Medan Meneruskan Liga 2 2020 di Era ‘New Normal’ Berbuah Sponsorship Baru

Gilang Ginarsa dan Irsyad Maulana, Dua Sahabat yang Berselisih Jalan